jakarta – surabaya – makasar – timika

Perjalanan diatas memakan waktu seharian bo’..naik pesawat Airfast Indonesia, berangkat dari cengkareng jam 7.00 WIB..sampai di Bandara Internasional Timika jam 15.30 WIT itung sendiri deh berapa jam itu….

Perjalanan ke Timika ini dalam rangka menunaikan tugas mata kuliah yang aselinya hanya 1 (baca:satu) SKS bebannya, tepatnya Kerja Praktik (KP) yang gw laksanain di PT Freeport Indonesia yang operasinya emang di papua…

 

Banyak yang bertanya kenapa harus papua sih…udah jauh, bela2in bolos kuliah lagi coz pelaksanaannya emang tiga bulan, jadi sedikit overlap sama kuliah…bolos deh tiga minggu…hal yang sedikit melemahkan mental sewaktu masih di bandara (status bandara internasional..bikin gw heran, soalnya lounge kedatangannya aja ga lebih besar dari sekre HME..paling pol sama besar sama HME) ada orang yang bertanya “dari bandung..kape kesini..ngapain lo…” tapi yang namanya udah tekad en niat yang bulat, en kenyataan kalo udah nyampe di papua..ya dijalanin aja…

 

Kesan gw secara total: ga rugi men..bener2 ga rugi..secara emang uda hasrat gw dari kecil pingin mendarat ke papua, en momen kape ini tepat banget, ada kesempatan dan juga legitimasi, jadi ga sekedar maen2 aja gitu….

 

Asik..pol…bener2 asik….itu kesimpulan yang utama…domisili di kota Tembagapura yang dikelilingi hutan (dengan anjing liar dan serigala yang katanya masih tumbuh dengan subur dan alami), suhu yang dingin karena ketinggian (2800 meter dpl), ramalan cuaca yang tidak diperlukan (soalnya tiap hari ujan), setiap langkah kaki adalah olahraga (soalnya kotanya timbul di tanah yang miring, jadi kayak bikin kota di barisan anak tangga), nanjak kanan…nanjak kiri..tapi yang paling amazing tentunya scenery-nya, Subhanallah, luar biasa, maknyusss, sip markosip, top markotop….bener2 ga bisa dilupain..

 

Berbicara panjang lebar mengenai kape tiga bulan ini, ga akan selesai dalam tiga-empat postingan di blog ini…kerja sebagai orang network maintenance..tepatnya wireless infrastructure maintenance…bener2 exhausting…tapi gw bangga soalnya dibanding temen2 sesama anak magang, cuman gw yang punya kesempatan menjelajahi semua jobsite freeport, dari yang namanya pelabuhan (yang cuman bisa dijangkau sama perahu kecil), sampai tempat yang mungkin salah satu titik tertinggi di Indonesia, yaitu tambang open pit Grasberg, 4200 m dpl (puncak jaya itu 4880 m dpl..cuman seharian jalan kaki dari Grasberg)..suhunya disitu, bisa dijamin dibawah 10 derajat Celcius, bener dingin menusuk tulang, apalagi kalo angin berhembus….nyiksa banget lah….

 

Kape di freeport membuat gw punya kesempatan buat mejeng di ketinggian 4500 m dpl (walo gw ampir aja tumbang ato pingsan karena suhu dan tipisnya oksigen), tempatnya dinamai Grasberg Dispatch Ridge ato pembimbing kape gw lebih suka nyebut tower grasberg…disana ada sentral komunikasi yang sangat vital buat Grasberg, jadi sering jadi prioritas utama kalo ada masalah…kalo langit cerah, dari situ bisa diliat topping salju yang ada di puncak jaya lho…..tapi beneran deh gw ga tahan lama2 disana..telapak tangan langsung mati rasa kalo lama2….

 

Nilai tambah lain…diluar masalah teknis akademis kape, ada hal lain yang bisa dilihat, yaitu social science mengenai kehidupan asli warga disana…mencoba mengerti mengenai kenapa mereka ingin merdeka dari Indonesia, stelah ngeliat realita yang sebenernya, ga susah kok…..setelah tau gimana kekayaan alam papua, tapi kehidupan masyarakat yang gitu-gitu aja….wajar kalo mereka marah en nuntut lebih…(duh kok jadi politic nih)….gw berkesempatan berkunjung ke desa Banti, salah satu desa yang dikembangkan freeport..yang beberapa wktu lalu sempet rusuh…ngerasain untuk pertama kalinya kerja lapangan dikawal personel Brimob, soalnya ga aman kalo masuk hutan tanpa pengawalan konon katanya….

 

Apa gw pengen balik ke sana lagi…?? Gimana ya..pengen juga sih, tapi you know kayak semua hal, disamping enak pasti ada ga enaknya…something have to give kata kerennya…harus siap capek tak terkira tiap hari, en kerja full power lagi besoknya, harus siap kerja di tempat remote..ga ada banyak hiburan, ga ada sinyal kalo lagi kerja ke lapangan, internet terbatas, dan tentunya melawan kebosanan karena kerja yang gitu2 aja….beuh..anyway, pengalaman ini ga akan terlupa..apalagi efek samping dati Kape ini..telat kuliah..ngebuat masa2 awal dari kepulangan papua sampai libur idul Fitri adalah masa2 yang paling sulit selama kuliah, yang ga akan gw bahas di Blog, soalnya uda janji sama seseorang ^_^ hihihi..terlalu sensitif isinya dan mengandung sedikit-banyak fitnah didalamnya…..

One thought on “jakarta – surabaya – makasar – timika

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s