craving for cimol

gw yakin semuanya pasti pernah denger jajanan yang namanya cimol, sebuah mahakarya kuliner dari kota Bandung (dari bandung bener kan?) ato at least, gw pernah beli waktu kuliah di bandung dulu. gambar dibawah nih penampakan cimol:

tampak so yummy yah, walau gw ga begitu sering makan, tapi

enak lah buat nyamil nyamil.

cimol yang udah dibumbui

nah tapi sayangnya, cimol udah mulai langka, bahkan di kotanya sendiri (bandung), gw ngerasa (pendapat pribadi) kalo cimol uda susaaah dicari😦

weekend kmaren gw maen2 ke bandung tanggal 17 Juli 2010 soalnya ada nikahan temen di Cimahi, en sekalian di ITB lagi ada wisudaan, en ketika mau balik ke jakarta, karena ada yang nitip cimol (kali ini nggak nitip kartika sari ato brownies kukus…tapi nitipnya cimol hehe), sengaja gw berangkat lebih pagi dari jadwal travel balik jakarta buat cari cimol.

“Lha kok susah amat” batin gw, setiap kali ada orang yang gw tanya “a, dimana ya ada dagang cimol” responnya selalu “dagang cimol mah banyak atuh sep” tapi pas gw coba tanya lokasi yang spesifik, si Aa yang gw tanya pasti susah nyebut dimananya😛 . akhirnya gw telusuri sepanjang jalan Dipati Ukur dari simpang dago sampe depan kampus Unpad, gaa dapet juga. lalu karena itu hari minggu dan lokasi gw uda deket sama monumen pancasila – gasibu, gw berpikir pasti ada pasar minggu disana, en harapan untuk membawa pulang cimol pun meningkat lagi…

di lokasi pasar yang rame itu-pun, gw ga satupun ngeliat adanya abang pedagang cimol, yang banyak jajanan lain, cilok contohnya (cilok masih satu genre sama cimol, hanya beda spesies)..huaaah hampir setengah pasar gw jajaki en karena alasan waktu juga (travel menuju jakarta udah menungguuu..) akhirnya gw bawa pulang deh itu cilok, daripada ga bawa sama syekali. sebagai usaha terakhir gw untuk mencari cimol itu, akhirnya pun si pedagang cilok ini gw tanya juga “a, aya dagang cimol teu” (dengan bahasa sunda yang ala kadarnya, yang penting si pedagang ngerti), lalu kemudian si dagang cilok pun menjawab “cimol mah..teu aya euy…”

lah..resmilah sudah kalo gw kategoriin cimol sebagai “ENDANGERED SPECIES OF MARKET SNACK” alias jajanan pasar yang terancam punah..minimal untuk kawasan dago-dipatiukur-monumen pancasila di kota bandung. Sebagian besar saat ini orang kalo bawa oleh2 dari bandung, pasti jatuhnya ke Kartika Sari, ato brownies kukus, ato batagor hehehe… jarang yang bawa pulang cimol dan jajanan sejenisnya.

mungkin di daerah bandung selatan (gede bage) ato di depan2 sekolahan SD gw masi bakal nemu cimol, semoga masi banyak golongan pecinta dan penikmat cimol yang loyal (mudah2an) gw masi termasuk salah satu didalamnya😀 mari kita jaga kelestarian dan kontinuitas eksistensi cimol sehingga anak, cucu, dan anak-nya cucu kita masi bisa ngeliat dan icip2 market snacks, termasuk cimol salah satunya.

7 thoughts on “craving for cimol

  1. Iya, cimol emang udah jarang skrg..karena udah ada cireng yg lebih nge-trend..kalo cilok kan lebih kaya leluhurnya aci makanya ga akan punah hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s